Rabu, 25 Juli 2012

Haryo, Peneliti Partikel Tuhan: "Ini Seperti Peristiwa 1998"

Proyek penelitian Higgs Boson atau Partikel Tuhan dalam eksperimen Large Hadron Collider (LHC) Organisasi Eropa untuk Penelitian Nuklir (CERN), ramai jadi perbincangan. Inilah kisah anak muda Indonesia yang terlibat dalam proyek tersebut.

Haryo Sumowidagdo yang empat tahun silam menyelesaikan studi doktoralnya di Florida State University, terlibat dalam proyek ini. Untuk studi tingkat pertama dan master diselesaikan di Departemen Fisika, Universitas Indonesia pada tahun 1999 dan 2001.

Dalam perbincangan melalui email, Haryo menyampaikan rasa bangganya menjadi bagian dari proyek yang memang sudah ditunggu-tunggu sejak lama oleh para ilmuan itu. "Ini memang bukan pencapaian individu, melainkan pencapaian bersama dari banyak sekali (ribuan) fisikawan dari seluruh dunia," ujarnya kepada Plasadana.

Perburuan Partikel Tuhan ini di CERN dilakukan lewat dua eksperimen, yaitu Compact Muon Solenoid (CMS) dan A Toroidal LHC Apparatus (ATLAS). Masing-masing bekerja secara independen, dengan tujuan mencapai kesempurnaan penelitian. Haryo terlibat dalam eksperimen CMS, dengan tugas pengoperasian dan pemeliharaan detektor muon (salah satu partikel penyusun materi).

[imagetag]

Haryo yang memang sudah mengenal Higgs Boson sejak 1994 lulus SMA itu, bekerja sebagai peneliti pasca doktoral di Amerika Serikat. Kebetulan ditempatkan di CERN dan menjadi anggota eksperimen CMS.

"Saya tidak membayangkan bahwa suatu saat akan terlibat dalam penelitian ini," ujar anak ketiga dari lima bersaudara ini. "Semuanya datang secara natural saja."

Tentu proyek penelitian besar bukan barang baru bagi Haryo. "Saya pertama kali terlibat dalam sebuah proyek besar seperti ketika menyelesaikan program doktor di Amerika Serikat. Sehingga, ketika kemudian transisi ke proyek penelitian yang sekarang tidak ada lagi kejutan budaya (culture shock)."

Sejatinya, dunia penelitian hanyalah sesuatu yang disukai Haryo, bukan diharapkan untuk masa depannya. Justru yang dicita-citakan oleh anak pegawai negeri ini adalah menjadi petani dan membangun pertanian besar dan modern.

Bagi Haryo yang belum punya rencana kembali ke Indonesia, jelas temuan ini memberikan makna besar bagi dirinya sendiri. Dia mengibaratkannya seperti ini: "Saya menjadi bagian dari sejarah". Mirip dengan perasaan mahasiswa dan kaum muda yang dulu turun ke jalan tahun 1998 dan menjadi bagian dari perubahan tahun yang membuat penguasa Orde Baru itu turun dari takhta Presiden.

"Saya masih akan terlibat untuk cukup lama dalam proyek ini dan tentunya berharap bisa terus untuk periode yang lama," ujarnya. Tapi mahasiswa aktifis 1998 tidak banyak yang terlibat dalam "proyek demokrasinya".

Itulah Haryo yang tak ingin banyak-banyak bercerita tentang keluarganya. Kecuali, yaitu menghabiskan sekolah dasar hingga perguruan tinggi tingkat masternya di sekolah negeri. "Termasuk di Universitas Indonesia melalui jalur undangan," tutunya.

Bahkan sekolah doktoral di Amerika pun dilakoni melalui bea siswa. "Saya memilih spesialisasi fisika partikel eksperimen," ujarnya.

sumber:forumviva
874465

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar